I made this widget at MyFlashFetish.com.

Sabtu, 10 Julai 2010

Cabaran & Solusi


Jalan ALLAH itu tidak lah dihamparkan permaidani merah..


Keluhan

"Puak-puak agama ni , hidup di kalangan mereka je. Kita yang biasa-biasa ni tak 'ngam' dengan 'diorang'," komen seorang mat motor.

"Kitorang ni kaki bola. Diorang tu kaki surau. Kami pakai jersi dengan jeans saja, diorang kopiah ngan jubah tak pernah lekang. Nampak sangat diorang tu memang baik-baik. Memang tak leh duduk sekali lah," keluh seorang penyokong Manchester United.

Bermacam-macam keluhan lagi yang selalu pendakwah-pendakwah hadapi tatkala berdepan dengan 'mad'u'.

Pendakwah menganggap ini sebagai cabaran. Mereka yang menyertai 'jalan dakwah' pasti ada ujian. Mesti ada musibah. Mesti ada tentangan. Itu biasa.

Tapi, adakah keluhan-keluhan itu cabaran semata-mata? Nampak ada benarnya keluhan-keluhan kaki bola dan mat motor tadi. Kalau mereka benar, siapa yang salah? Pendakwah?

Ilmu jua amal

Rasulallah diutuskan untuk kesejahteraan seluruh alam. Segenap golongan manusia yang membuka hati mereka akan mendapat rahmat daripada Islam. Akan tetapi, manfaat dan rahmat itu tidak sampai kepada segenap manusia kerana yang membawa Islam itu tidak kena caranya.

Jangan melenting dahulu. Perlu diingat, pendakwah itu makhluk. Pendakwah itu manusia. Pasti ada silapnya. Cacatnya mesti ada.

Masalah-masalah di atas timbul kerana wujudnya golongan pendakwah yang kurang berilmu. Oleh sebab kurangnya ilmu mereka, mereka memilih mad'u mereka.

"Alah, mat-mat motor ni malas 'ana' nak pegi kat diorang lah. Lebih baik 'ana' dekati pelajar-pelajar pengajian Islam."

"Diorang tu tengok bola, main bola. Tengok bola, main bola. 'Ana' xda masa untuk semua tu. 'Ana' nak pegi surau ni."

Lantas, golongan-golongan yang hati nurani mereka dahagakan Islam, ditinggalkan begitu sahaja, lantaran ada segelintir golongan pendakwah yang memilih mad'u mereka. Selain itu, ada juga pendakwah yang kurang dinamik. Bagi mereka, dakwah itu adalah ceramah. Kalau bukan pun, dakwah itu adalah ajak pegi surau semata-mata.

Dahulu, Abu Zar terdengar berita ada seorang lelaki bani Hasyim yang mengaku dirinya nabi. Kerana, ingin tahu, Abu Zar keluar daripada Ghiffar dan pergi ke Mekah. Di pintu masuk Kota Mekah, konco-konco Abu Jahal memberitahu kepada setiap orang baru yang datang supaya berhati-hati dengan lelaki yang mengaku dirinya nabi. Abu Zar tidak tahu perkara yang harus dilakukannya. Lantas, dia pergi berehat di tepi Kaabah.

Ali yang ketika itu masih remaja, menyedari kehadiran 'orang baru' itu. Lantas, Ali menawarkan penginapan kepada Abu Zar. Ali tidak bertanya kepada Abu Zar tentang tujuan kedatangannya, dan Abu Zar pula tidak memberitahu tujuan kehadirannya, kerana teringat pesan konco Abu Jahal.

Tidak sekalipun Ali menyebut tentang Rasulallah dan ajarannya kepada pendatang baru itu. Ali hanya menjalankan rutin kehidupan sehariannya. Ali tidak berceramah setiap hari kepada pendatang baru itu. Daripada cara Ali menjalani kehidupan seharian, dia menunjukkan ada cara lain untuk mengurus hidup. Melalui peribadinya, Ali berjaya menunjukkan ada 'pilihan' lain selain hidup dengan cara Jahiliah.

Selepas tiga hari, Abu Zar tertarik dengan perangai Ali dan timbul rasa percaya padanya. Lantas, Abu Zar bertanya kepada Ali tentang orang yang mengaku nabi. Ali dengan gembira membawa Abu Zar kepada Rasulallah. Akhirnya, Abu Zar serta Kabilahnya masuk Islam. Semuanya bermula dengan peribadi Ali. "Action speaks louder than words".

Perlu bijak

Pendakwah harus menunjukkan peribadi yang baik kepada orang lain. Dalam kes Ali, dia menunjukkan peribadi yang baik kepada orang bukan Islam. Peribadinya mencerminkan ilmu yang dipelajari daripada Rasulallah. Dia tidak berfikir untuk meningkatkan amalan dirinya sahaja lantaran tidak bercampur dengan orang bukan Islam. Islam adalah agama yang sejahtera. Islam untuk semua.

Resolusi

Pendakwah harus terus mendalami segala jenis ilmu dalam Islam contohnya, Fekah, Tajwid, Bahasa Arab, Matematik, Sains, Kemahiran Berkomunikasi, bola sepak dan sebagainya.

Amalkan ilmu yang dipelajari.

Dekati dan berkawanlah dengan semua orang.

Pendakwah adalah orang yang menunjuk jalan dan memberi pilihan. Bukan orang yang memaksa dan mendesak.

2 ulasan:

Hafriz el-Muhammady berkata...

Salam Mujahadah

Indah sekali blog ibtisamsyarha...
Izinkan saya menjadikan blog ini sebagai bahan rujukan untuk dikongsi bersama teman di dalam blog saya.

Barakallahufik...

ibtisamsyarha berkata...

Salam 'alaik

Tafaddol, moga ia bermanfaat walau sedikit.

Allah yubarik fik

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Sabtu, 10 Julai 2010

Cabaran & Solusi


Jalan ALLAH itu tidak lah dihamparkan permaidani merah..


Keluhan

"Puak-puak agama ni , hidup di kalangan mereka je. Kita yang biasa-biasa ni tak 'ngam' dengan 'diorang'," komen seorang mat motor.

"Kitorang ni kaki bola. Diorang tu kaki surau. Kami pakai jersi dengan jeans saja, diorang kopiah ngan jubah tak pernah lekang. Nampak sangat diorang tu memang baik-baik. Memang tak leh duduk sekali lah," keluh seorang penyokong Manchester United.

Bermacam-macam keluhan lagi yang selalu pendakwah-pendakwah hadapi tatkala berdepan dengan 'mad'u'.

Pendakwah menganggap ini sebagai cabaran. Mereka yang menyertai 'jalan dakwah' pasti ada ujian. Mesti ada musibah. Mesti ada tentangan. Itu biasa.

Tapi, adakah keluhan-keluhan itu cabaran semata-mata? Nampak ada benarnya keluhan-keluhan kaki bola dan mat motor tadi. Kalau mereka benar, siapa yang salah? Pendakwah?

Ilmu jua amal

Rasulallah diutuskan untuk kesejahteraan seluruh alam. Segenap golongan manusia yang membuka hati mereka akan mendapat rahmat daripada Islam. Akan tetapi, manfaat dan rahmat itu tidak sampai kepada segenap manusia kerana yang membawa Islam itu tidak kena caranya.

Jangan melenting dahulu. Perlu diingat, pendakwah itu makhluk. Pendakwah itu manusia. Pasti ada silapnya. Cacatnya mesti ada.

Masalah-masalah di atas timbul kerana wujudnya golongan pendakwah yang kurang berilmu. Oleh sebab kurangnya ilmu mereka, mereka memilih mad'u mereka.

"Alah, mat-mat motor ni malas 'ana' nak pegi kat diorang lah. Lebih baik 'ana' dekati pelajar-pelajar pengajian Islam."

"Diorang tu tengok bola, main bola. Tengok bola, main bola. 'Ana' xda masa untuk semua tu. 'Ana' nak pegi surau ni."

Lantas, golongan-golongan yang hati nurani mereka dahagakan Islam, ditinggalkan begitu sahaja, lantaran ada segelintir golongan pendakwah yang memilih mad'u mereka. Selain itu, ada juga pendakwah yang kurang dinamik. Bagi mereka, dakwah itu adalah ceramah. Kalau bukan pun, dakwah itu adalah ajak pegi surau semata-mata.

Dahulu, Abu Zar terdengar berita ada seorang lelaki bani Hasyim yang mengaku dirinya nabi. Kerana, ingin tahu, Abu Zar keluar daripada Ghiffar dan pergi ke Mekah. Di pintu masuk Kota Mekah, konco-konco Abu Jahal memberitahu kepada setiap orang baru yang datang supaya berhati-hati dengan lelaki yang mengaku dirinya nabi. Abu Zar tidak tahu perkara yang harus dilakukannya. Lantas, dia pergi berehat di tepi Kaabah.

Ali yang ketika itu masih remaja, menyedari kehadiran 'orang baru' itu. Lantas, Ali menawarkan penginapan kepada Abu Zar. Ali tidak bertanya kepada Abu Zar tentang tujuan kedatangannya, dan Abu Zar pula tidak memberitahu tujuan kehadirannya, kerana teringat pesan konco Abu Jahal.

Tidak sekalipun Ali menyebut tentang Rasulallah dan ajarannya kepada pendatang baru itu. Ali hanya menjalankan rutin kehidupan sehariannya. Ali tidak berceramah setiap hari kepada pendatang baru itu. Daripada cara Ali menjalani kehidupan seharian, dia menunjukkan ada cara lain untuk mengurus hidup. Melalui peribadinya, Ali berjaya menunjukkan ada 'pilihan' lain selain hidup dengan cara Jahiliah.

Selepas tiga hari, Abu Zar tertarik dengan perangai Ali dan timbul rasa percaya padanya. Lantas, Abu Zar bertanya kepada Ali tentang orang yang mengaku nabi. Ali dengan gembira membawa Abu Zar kepada Rasulallah. Akhirnya, Abu Zar serta Kabilahnya masuk Islam. Semuanya bermula dengan peribadi Ali. "Action speaks louder than words".

Perlu bijak

Pendakwah harus menunjukkan peribadi yang baik kepada orang lain. Dalam kes Ali, dia menunjukkan peribadi yang baik kepada orang bukan Islam. Peribadinya mencerminkan ilmu yang dipelajari daripada Rasulallah. Dia tidak berfikir untuk meningkatkan amalan dirinya sahaja lantaran tidak bercampur dengan orang bukan Islam. Islam adalah agama yang sejahtera. Islam untuk semua.

Resolusi

Pendakwah harus terus mendalami segala jenis ilmu dalam Islam contohnya, Fekah, Tajwid, Bahasa Arab, Matematik, Sains, Kemahiran Berkomunikasi, bola sepak dan sebagainya.

Amalkan ilmu yang dipelajari.

Dekati dan berkawanlah dengan semua orang.

Pendakwah adalah orang yang menunjuk jalan dan memberi pilihan. Bukan orang yang memaksa dan mendesak.

2 ulasan:

Hafriz el-Muhammady berkata...

Salam Mujahadah

Indah sekali blog ibtisamsyarha...
Izinkan saya menjadikan blog ini sebagai bahan rujukan untuk dikongsi bersama teman di dalam blog saya.

Barakallahufik...

ibtisamsyarha berkata...

Salam 'alaik

Tafaddol, moga ia bermanfaat walau sedikit.

Allah yubarik fik